Keranjang Belanja
Keranjang belanja Anda masih kosong. Selamat berbelanja.

Rekening Pembayaran
Testimonial

rita tri pamungkas
Sis paketannya udah nyampe. Bagus2 banget bandananya. Thanks
Customer Service

SMS / Hotline
+62 816 66 64 64
PIN: 2B1BE846



By Admin  Article Published 28 February 2012
 

Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi hiperlaktasi antara lain:


  • Sebelum mulai menyusui, pompalah (dengan tangan ataupun alat) air susu secukupnya untuk mengurangi laju keluarnya air susu. Air susu yang keluar dapat disimpan untuk diberikan pada bayi pada saat ibu tidak dapat menyusui langsung. Namun jangan mengeluarkan terlalu banyak, karena sebenarnya pengeluaran yang banyak akan memicu produksi yang banyak pula dari tubuh.
  • Cobalah menyusui bayi ketika sebelum ia sangat lapar (misalnya ketika baru saja bangun tidur), sehingga bayi akan menghisap pelan-pelan. Penghisapan perlahan akan lebih sedikit menimbulkan rangsangan pada payudara sehingga memperlambat laju keluarnya air susu ibu.
  • Posisi penyusuan tertentu bisa membantu bayi untuk mengantisipasi derasnya aliran air susu. Cobalah posisi bayi yang duduk menghadap ibu, dan ibu bersandar agak miring ke belakang sehingga gravitasi dapat memperlambat aliran susu. Atau coba posisi menyusui dengan ibu berbaring miring, dan meletakkan handuk/ kain di bawah payudara untuk menampung tetesan air susu.
  • Segera hentikan penyusuan jika bayi terlihat menghisap atau menelan susu terlalu cepat dan kewalahan dengan aliran ASI yang deras. Biarkan bayi bersendawa terlebih dahulu baru lanjutkan penyusuan kembali.
  • Untuk membantu mengurangi suplai air susu, pompalah terlebih dahulu kedua payudara hingga habis. Setelah itu, barulah mulai menyusui bayi hanya pada satu payudara saja selama 2-4 kali penyusuan berturut-turut. Ibu bisa memompa payudara lain yang tidak digunakan untuk menyusui (tidak sampai habis), untuk mengurangi tekanan jika payudara terlalu penuh. Teknik ini biasanya berhasil mengurangi produksi air susu dalam 24-48 jam.
  • Jika selama ini ibu memompa dan menyimpan ASI, hentikan pemompaan sampai persediaan air susu sesuai dengan kebutuhan bayi saat ini.


Sisi positif dari hiperlaktasi adalah bahwa tubuh ibu menghasilkan makanan/ ASI yang cukup banyak untuk memenuhi kebutuhan bayi. Namun terkadang bayi hanya mendapatkan susu depan (foremilk) yang kurang berkalori, sehingga menimbulkan lebih banyak gas di dalam perut. Jika berlangsung terus menerus, hal ini dapat mengganggu pemenuhan nutrisi bayi. Cobalah berkonsultasi dengan dokter atau ahli penyusuan tentang hal ini untuk memperoleh penyelesaian yang terbaik. Waspadailah juga terhadap gejala penyumbatan saluran air susu atau mastitis (pembengkakan payudara karena air susu tidak dapat keluar). Jika ibu mengalaminya, maka perawatan khusus segera dibutuhkan untuk mengatasi permasalahan ini terlebih dahulu.



Related Article